Demografi

A. Jumlah Dan Tingkat Pertumbuhan Penduduk
Jumlah Pendudukan Kabupaten Nabire sesuai data dari Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil Kabupaten Nabire tahun 2012(data sementara) sebanyak 196.487 jiwa yang terdiri dari laki-laki 106.427 jiwa dan perempuan 90.060 jiwa.
Berikut ini Data penduduk di Kabupaten Nabire sebagaimana data pada tabel dibawah ini:

penduduk

sumber : Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil kab. Nabire

Sedangkan dalam bidang pencatatan sipil tahun 2012 telah dilakukan pencatatan dan penerbitan Akta/Kutipan Akta dan Surat Keterangan sebanyak 2.040 lembar yang secara rinci sebagai berikut :
1. Akte Kelahiran : 1585 lbr
2. Perkawinan : 282 lbr
3. Perceraian : 12 lbr
4. Kematian : 91 lbr
5. Pengesahan Anak dalam Pencatatan Perkawinan : 325 lbr
6. Pencatatan Penetapan Pengadilan : 47 lbr
7. Surat Kenal Lahir : – lbr
8. Surat Kenal Mati : – lbr
jumlah : 2.342 lbr
Biaya pencatatan dan penerbitan akta catatan sipil berpedoman pada Peraturan Daerah Kabupaten Nabire Nomor : 5 Tahun 2010 tanggal 11 Oktober 2010 sebagaimana pada tabel dibawah ini :

demografi 6
demografi 6a

B. Ketenagakerjaan
Pencari kerja yang terdaftar pada Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Kabupaten Nabire hingga akhir tahun 2010 (data 2011 belum diperoleh) sebanyak 2.237 orang yang terdiri dari 1.185 laki-laki dan 1.052 perempuan. Jumlah pencari kerja tahun 2010 mengalami penurunan sebanyak 5.308 orang dari tahun 2009 pencari kerja 7.545 orang, sebagaimana tabel berikut ini :

demografi 7

Persoalan ketenagakerjaan khususnya penyerapan tenaga kerja kedalam lapangan kerja yang tersedia belum dapat dituntaskan secara menyeluruh, hal ini disebabkan oleh tidak seimbangnya antara lapangan kerja yang tersedia dengan jumlah pencari kerja maupun angkatan kerja.
Dalam tahun 2010 jumlah angkatan kerja, kesempatan kerja dan pengangguran sebagaimana tabel di bawah ini.

demografi 8

Tahun 2010 terjadi beberapa kasus ketenagakerjaan yang terdiri dari pemutusan hubungan kerja (PHK), perselisihan hubungan industrial (PHI) dan kecelakaan kerja, data selengkapnya pada tabel berikut :

demografi 9

C. Kesehatan dan Keluarga Berencana
Pemerintah Kabupaten Nabire menempatkan bidang kesehatan sebagai bagian dari visi dan misi yang ingin dicapai. Namun demikian kondisi sehat yang diharapkan tidak selamanya dapat dicapai, hal ini dapat dilihat melalui data penderita penyakit yang berobat baik di RSUD maupun di Puskesmas se Kabupaten Nabire. Berikut ini disajikan data sepuluh (10) besar penyakit penderita rawat jalan di RSUD Nabire, sebagaiman tabel di bawah ini :

demografi 10

Sedangkan pola penyakit penderita rawat inap di RSUD Nabire untuk semua golongan umur tahun 2011 adalah sebagai berikut

demografi 11

Jumlah kasus baru HIV di Kabupaten Nabire selama tahun 2011 sebanyak 113 kasus, sedangkan jumlah kasus AIDS sebanyak 103 kasus (sumber data : KPAD Kab Nabire). Berikut disajikan data jumlah HIV/AIDS yang ada di Kabupaten Nabire sebagai berikut :

demografi 12

Pemerintah Kabupaten Nabire mempunyai kepedulian yang sangat serius dalam mencegah perkembangan virus HIV/AIDS. Wujud dari kepedulian ini telah dibentuk Komisi Penanggulangan AIDS Daerah (KPAD) yang susunan organisasinya telah disempurnakan melalui Surat Keputusan Bupati Nomor : 17 Tahun 2003 tanggal 4 Maret 2003 dan Penetapan dua buah Peraturan Daerah masing-masing Perda Nomor : 18 Tahun 2003 Tanggal 31 Januari 2003 Tentang Pemakaian Kondom 100% di tempat-tempat hiburan di Nabire dan Perda Nomor : 19 Tahun 2007 tentang Penaggulangan HIV/AIDS di Kabupaten Nabire. Penetapan peraturan-peraturan diatas semakin di kuatkan dengan dibentuk lagi Komisi Penanggulangan AIDS Daerah berdasarkan Keputusan Bupati Kabupaten Nabire Nomor 4 Tahun 2011. Namun bagaimanapun peraturan itu dibuat, perkembangan HIV/AIDS sangat tergantung dari masyarakat khususnya masyarakat yang memiliki resiko tinggi terhadap penyebaran HIV/AIDS.
Dalam melakukan pelayanan kesehatan untuk penyembuhan suatu penyakit dengan berbagai tindakan medis tidak sepenuhnya dapat berhasil dengan baik, akan tetapi pasti ada yang mengalami kegagalan bahkan mengalami kematian.
Untuk mengetahui data kematian pasien rawat inap di RSUD Nabire dapat dilihat pada tabel dibawah ini :

demografi13

Untuk mendukung pelayanan kesehatan kepada masyarakat baik diperkotaan maupun dipedesaan, sarana kesehatan yang ada meliputi :
1. Rumah Sakit Umum Daerah Tipe C : 1 unit
2. Puskesmas Rawat Inap : 4 unit
3. Puskesmas : 22 unit
4. Puskesmas Pembantu : 36 unit
5. Puskesmas Keliling : 15 unit
6. Posyandu : 160 unit
7. Polindes : 6 unit
8. Klinik bersalin : 6 unit
(Sumber data : Dinas Kesehatan Kab Nabire tahun 2010, data tahun 2011 belum diperoleh)

Sedangkan jumlah petugas kesehatan baik yang bertugas di RSUD maupun di Puskesmas terdiri dari :

demografi 14a
demografi 14b

Tenaga kesehatan yang bertugas di Dinas Kesehatan dan puskesmas-puskesmas se Kabupaten Nabire hingga tahun 2010 berjumlah :
– Dokter Umum : 17 orang
– Dokter Gigi : 5 orang
– S1 Kesehatan : 12 orang
– S1 Apoteker : 2 orang
– Perawat : 196 orang
– Tenaga Sanitasi : 18 orang
– Gizi : 9 orang
– Asisten Apoteker : 2 orang
Di Kabupaten Nabire partisipasi swasta dalam usaha dibidang kesehatan nampak pada adanya beberapa apotik, toko obat, PBF dan pelayanan kesehatan swasta/praktek tenaga medis dan para medis diluar jam dinas. Berikut nama-nama apotik, toko obat dan PBF yang ada di Kabupaten Nabire, seperti pada tabel berikut :

demografi 15

Sedangkan pelayanan kesehatan swasta (praktek swasta) selama tahun 2010 sebanyak :

1. Poliklinik : 2 unit
2. Dokter Spesialis : 4 orang
3. Dokter Umum : 17 orang
4. Dokter Gigi : 2 orang
5. Bidan : 7 orang
Salah satu bidang pelayanan yang berkaitan dengan pelayanan kesehatan adalah pelayanan keluarga berencana. Tujuan pelayanan keluarga berencana adalah dalam rangka meningkatkan kesejahteraan keluarga.
Dalam tahun 2011 pencapaian peserta KB aktif dan KB baru masing-masing sebanyak 2.715 peserta dan 10.681 peserta. Penggunaan alat kontrasepsi peserta KB dapat dilihat pada tabel berikut :

demografi 16

Leave a Comment

*

code